Thursday, 8 August 2013

Beijing-Xian-Guilin: Episod 2

Selepas mendapat tiket kereta api ke Xian, kami kembali semula ke stesen subway untuk ke Jishuitan bagi meneruskan perjalanan ke Badailing Gate, Great Wall.

Tiket masuk ke Forbidden City
Dari stesen Jishuitan, kami sepatutnya mengambil bas nombor 877 namun kami dimaklumkan oleh seorang pemandu teksi yang berada di situ, bas telah berhenti beroperasi pada pukul 12 tengah hari. Menurutnya, waktu operasi bas dari Jishuitan ke Badailing Gate adalah dari pukul 6 pagi hingga 12 tengah hari sahaja. Dia memberitahu harga tiket untuk ke salah satu pintu ke Great Wall itu berharga 65 Yuen seorang untuk sehala.

Seorang lelaki lain menyapa kami dan menawarkan perkhidmatan kereta sapu dengan harga 75 Yuen seorang. Setelah berbincang, kami merasakan tiada keperluan untuk terburu-buru selain mahu meminimumkan kos serendah mungkin. Oleh yang demikian, kami memutuskan untuk ke Badailing Gate pada awal pagi esok sahaja.

Disebabkan tidak jadi ke Badailing Gate pada hari tersebut, kami menukar rancangan dan membuat keputusan untuk ke Forbidden City. Ikut perancangan asal, kami akan ke Forbidden City pada keesokan hari sebelum menaiki kereta api untuk ke Xian.

Di hadapan Hall of Supreme Harmony
Dari Stesen Jishuitan, kami menaiki subway ke Tiananmen Xi. Kalau nak turun di stesen Tiananmen Dong pun boleh. Dari stesen, kami berjalan lebih kurang 10 minit sebelum sampai di hadapan istana empayar China yang penuh bersejarah itu.

Sebelum sampai di pintu masuk utama iaitu Meridian Gate, kami melalui pintu Gate of Heavenly Peace dan Duan Gate terlebih dahulu. Terdapat kaunter tiket di luar Meridian Gate.  Ramai betul orang ketika itu. Kebanyakannya rakyat tempatan sendiri. Mungkin hari itu Cuti Umum di China. Selepas puas meninjau-ninjau keadaan di sekeliling yang ketika itu suhunya mencecah 2 darjah selsius, kami kemudian mendapatkan tiket dengan harga 40 Yuen seorang.

Pemandangan dari salah satu sudut di Forbidden City
Mengikut catatan, Forbidden City atau kota larangan itu dibina bermula tahun 1406 dan siap sepenuhnya pada 1420. Ia digunakan secara rasmi sebagai istana ketika zaman Dinasti Ming hingga penghujung Dinasti Qing. Mempunyai keluasan 7.8 juta kaki persegi, istana lama tersebut terdiri daripada 980 bangunan. Pada 1987, kompleks tersebut telah disenaraikan oleh Pertubuhan Pendidikan, Sains dan Kebudayaan Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu (UNESCO) sebagai himpunan struktur kayu purba terbesar di dunia.

Kami berasa begitu teruja berada di salah sebuah tapak bersejarah yang pernah mencatat zaman kegemilangan suatu ketika dahulu. Walaupun banyak pengubahsuaian telah dilakukan, namun reka bentuk asalnya dikekalkan. Seni binanya begitu mengagumkan dan tercetus di hati bagaimana orang pada zaman dahulu mampu membina mahligai sedemikian rupa.

Selepas lebih kurang sejam menjamu mata, kami berehat di suatu sudut untuk menjamu selera pula. Bekalan roti berinti tuna yang dibuat di hotel tadi menjadi santapan ringkas kami. Dalam cuaca sejuk ketika itu, rasa lapar kerap datang namun kami cuba bertahan dan akan makan jika perlu sahaja bagi menjimatkan bekalan makanan kerana sukar sedikit untuk mendapatkan bekalan makanan halal di Beijing. Kami hanya bergantung kepada bekalan makanan `segera' yang dibawa dari Malaysia.

Roti berinti tuna, santapan tengah hari kami
Selepas makan, kami menyambung semula penjelajahan di Forbidden City. Keluasannya terlalu besar dan jika hendak meneroka di setiap inci kompleks tersebut memang memakan masa yang panjang. Sejam kemudian, rasa puas menikmati seni bina purba Forbidden City pun mula menjelma walaupun ada beberapa bangunan lagi yang kami tidak jejaki. Tanpa mahu berfikir panjang, kami melangkah keluar dari kompleks tersebut dengan membawa memori indah yang tidak mungkin dapat dilupakan.

Waktu ketika itu baru pukul 4 petang. Kali ini kami tidak mahu menaiki subway untuk pulang ke hotel. Kami mengambil keputusan berjalan kaki sahaja kerana jaraknya hanya lebih kurang 3 kilometer. Sambil berjalan, kami menikmati suasana di sekeliling. Kami dapati masih banyak bangunan lama berdiri teguh di jalan-jalan kecil yang kami lalui. Sempat juga kami singgah di beberapa buah kedai cenderamata dan membeli sedikit barangan untuk dibawa pulang ke Malaysia.

Semasa hampir 1 kilometer lagi hendak sampai di Meishi Street, kami disapa seorang lelaki tempatan yang memperkenalkan diri sebagai agen pelancongan. Dia menawarkan pakej ke Badailing Gate Great Wall, Ming Tomb dan Stadium Olimpik dengan harga 100 Yuen seorang. Bila difikirkan semula mengenai harga tiket bas ke Badailing Gate berharga 65 Yuen seorang untuk sehala, kami merasakan pakej tersebut cukup berbaloi kerana dengan 100 Yuen, kami mendapat dua lagi tempat menarik untuk dikunjungi selain perjalanannya meliputi dua hala.

Kami bersetuju mengambil pakej itu dan membuat pembayaran. Menurut agen tersebut, sebuah van akan mengambil kami pada awal pagi keesokan harinya dan seorang pemandu pelancong akan bersama kami di sepanjang perjalanan nanti.

Urumqi Muslim Restaurant, berdekatan Meishi Street
Kami kemudian meneruskan perjalanan ke untuk pulang ke hotel. Setibanya di perkarangan hotel, baru kami perasan ada sebuah restoran halal iaitu Urumqi Muslim Restaurant yang terletak di lorong kecil bersebelahan dengan hotel. Memandangkan waktu ketika itu sudah senja, kami mengambil keputusan untuk makan malam di bilik sahaja dengan bekalan makanan yang ada. Tambahan pula, kami masing-masing sudah keletihan kerana seharian berjalan.

Setibanya di bilik, kami menyiapkan dahulu makan malam iaitu nasi dan kari ayam (dalam tin) sebelum membersihkan diri dengan air panas. Kami tidak bercadang untuk keluar lagi pada waktu malam kerana perlu menyimpan tenaga untuk perjalanan panjang keesokan hari. Selepas makan dan mandi, kami pun terus tidur.

Bersambung...

Friday, 2 August 2013

Beijing-Xian-Guilin: Episod 1

27 Februari 2013

Kami tiba di Lapangan Terbang Antarabangsa Ibu Kota Beijing (Beijing Capital International Airport) pada pukul 1.10 pagi. Benar seperti yang diberitahu juruterbang semasa kami masih dalam perut AirAsia X D7316 bahawa suhu semasa di Beijing adalah -2 darjah selsius. Walaupun masih berada dalam kompleks lapangan terbang, namun sejuknya mencengkam sehingga ke tulang.

Selepas mengambil beg, kami terus mencari bas untuk ke hotel. Jika dalam kompleks, sejuknya sudah mencengkam, di luar pula rasa itu seperti menggigit-gigit. Sambil memeluk tubuh, kami meninjau-ninjau perkarangan di hadapan kompleks. Ternyata kelibat bas langsung tidak ada. Teksi memang banyak tetapi awal-awal lagi kami dah tolak untuk mengelakkan pembaziran wang poket.

Ada nampak `asap'?
Kemudian kami ternampak satu papan tanda memaparkan figura bas dengan di bawahnya tercatat masa 7.15AM (pagi). Selepas diamati, kami `mengandaikan' bahawa bas hanya akan mula beroperasi pada waktu itu kerana selain figura bas dan masa yang terpapar di papan tanda tersebut, yang lain-lainnya adalah perkataan-perkataan dalam bahasa Mandarin yang langsung kami tidak faham.

Tanpa membuang masa, kami kemudian ke tempat menunggu memandangkan waktu masih panjang. Usai mendapat tempat duduk, kami pun merebahkan badan mencari posisi terbaik untuk melelapkan mata. Ketika keadaan badan baru sahaja hendak selesa, kami dikejutkan dengan satu jeritan berhampiran dengan tempat rehat kami.

Mata kembali segar, cuba mengenal pasti apa yang sedang berlaku. Rupa-rupanya ada satu pergaduhan antara dua wanita rakyat tempatan.
Mengkaji LP!

Yang seorang itu menjerit-jerit seperti terkena sawan dan cuba menggapai-gapai wanita yang seorang lagi kerana badannya dipeluk kuat oleh seorang lelaki. Wanita yang kena hambur tadi pula cuba mengelak dan sesekali membalas hamburannya terhadap wanita yang menggila itu. Orang ramai yang berada di kawasan berhampiran memerhati, menumpukan perhatian kepada mereka.

Keadaan terus menjadi tegang beberapa minit sebelum seorang pengawal keselamatan dengan menunggang `segway' (skuter dua roda) datang menenangkan wanita yang hilang pertimbangan tadi. Punca pergaduhan memang kami tidak tahu sebab kami tidak faham bahasa tempatan. Mereka kemudian keluar dari kompleks lapangan terbang dan terus menghilang daripada pandangan.

Pengembaraan baru sahaja hendak bermula tetapi kami sudah dihidangkan dengan pengalaman yang begitu menarik sekali. Nasib baik mereka tidak berkungfu tadi, jika tidak aksi mereka pasti kami rakam dengan Canon G12. Kami semakin teruja. Kami yakin aksi pergaduhan tadi adalah tandanya yang Beijing menyambut baik kehadiran kami. Ya Beijing, kami sudah datang!

Selepas aksi tadi, kami terus tidak jadi tidur. Rasa mengantuk terus hilang. Apatah lagi bila melihat kelibat beberapa manusia berwarna kulit sawo matang seperti kami. Kami cuba menyapa dan ternyata mereka datang dari Kuala Lumpur.

Keadaan dalam stesen subway
Menurut salah seorang daripadanya, mereka ke Beijing mengikut pakej agensi pelancongan kerana mendapat harga istimewa. Mereka akan berada di Beijing selama enam hari sebelum pulang semula ke Kuala Lumpur.

Mendengar perancangan kami pula, mereka terkejut! Mereka bertanya benarkah hanya kami berdua, dan kami membalas dengan hanya mengangguk. Mereka tersenyum dan memuji `keberanian' (konon-kononnyalah!) kami. Kami membalas senyuman bagi menunjukkan keyakinan sedangkan dalam hati kami ini bercampur-campur pelbagai perasaan. Takut, teruja, bimbang... semuanya ada.

Sedar tidak sedar, jam di tangan sudah menunjukkan pukul 7 pagi. Untuk makluman, waktu di Beijing adalah sama dengan Kuala Lumpur. Kami bergegas menggalas beg dan keluar dari kompleks lapangan terbang. Kumpulan tadi sudah dijemput agen pelancongan mereka.

Selepas membeli tiket dengan harga 16 Yuan seorang, kami pun menaiki bas yang sudah menunggu berhampiran dengan papan tanda yang kami lihat awal pagi tadi. Destinasi kami adalah di stesen subway Qianmen. Kami cuba untuk tidak terlelap kerana bimbang terlepas destinasi. Bagaimanapun dalam keadaan berjaga-jaga selama lebih kurang 30 minit itu, kami telah turun di tempat yang salah gara-gara tersalah membaca papan tanda.

Kami cuba melihat sekeliling dan ternampak stesen subway Dongzhimen berdekatan dengan tempat kami turun daripada bas. Kami kemudian membuat semakan di dalam LP (buku panduan pengembaraan Lonely Planet), ternyata kami turun terlalu awal. Mengikut LP, kami boleh menaiki subway dari Dongzhimen dan akan melalui enam stesen sebelum sampai Qianmen.

Tanpa membuang masa, kami terus bergegas ke stesen subway tersebut. Ramai betul kelibat manusia dan sedang kami beratur untuk membeli tiket, kami perasan satu perkara. Kami dapati kebanyakan mereka dengan selamba meludah di sana-sini. Lelaki, perempuan, tua, muda, semua sama. Mereka meludah merata-rata walaupun di dalam stesen subway. Walaupun ada pengawal keselamatan, namun mereka langsung tidak mengendahkan perbuatan tersebut.

Kings Joy Hostel, 81 Meishi Street

Sedang kami cuba menahan rasa kejijikan, kami sekali lagi dikejutkan dengan jeritan seperti di lapangan terbang tadi. Sah, ini mesti kes gaduh lagi! Kali ini antara seorang wanita dan seorang lelaki.

Si wanita menjerit-jerit tanpa rasa malu walaupun ramai yang melihat. Lebih hebat daripada kejadian pertama di lapangan terbang, kali ini ada aksi sepak terajang. Si lelaki pula hanya diam membiarkan dirinya diperlakukan sesuka hati oleh wanita tersebut. Dalam lebih kurang 10 minit, agaknya disebabkan sudah tidak tahan, lelaki itu kemudian menarik wanita tadi keluar dari stesen subway.

Keadaan kembali tenang walaupun masih terdengar bunyi-bunyi ludah. Fuh, nampaknya Beijing terlalu teruja menyambut kedatangan kami. Banyak betul aksi mendebarkan yang dipersembahkannya. Ok ok, cukup lah ya...

Harga tiket subway di Beijing hanyalah 2 Yuan sekali naik. Tidak kisah berapa jarak atau setesen, harganya tetap sama. Memang menarik! Selepas mendapat tiket, kami pun menaiki tren. Dalam beberapa minit sahaja, kami pun sampai di stesen Qianmen dan kemudian bergegas mencari jalan keluar daripada kesesakan manusia.

Dari stesen subway Qianmen, kami berjalan dalam 15 minit untuk tiba di tempat penginapan, Kings Joy Hostel yang terletak di Meishi Street. Kami daftar masuk untuk bilik dua orang dengan harga 180 Yuan.

Selepas menyimpan barang, bersarapan dengan megi (selamba masak dalam bilik), menyiapkan bekal roti berinti tuna dan membersihkan diri, kami keluar semula mendapatkan tren untuk menuju ke Beijing Train Station bagi membeli tiket kereta api ke Xian untuk perjalanan keesokan harinya.

Lautan manusia di Beijing Train Station
Setibanya di Beijing Train Station, kami menjadi rimas semula. Ramai betul orang, macam lautan manusia. Semuanya berhimpun di stesen kereta api utama di Beijing tersebut. Difahamkan, kereta api merupakan antara pengangkutan utama di China. Maka tidak hairanlah jika jutaan manusia berkampung di stesen itu.

Kami meneruskan agenda untuk mencari tiket. Untuk membeli tiket, anda perlu terus ke `Ticket Office' yang terletak di sayap kiri stesen berkenaan. Tidak perlu membuang masa bertanyakan kepada orang ramai kerana mereka memang tidak akan faham. Itulah yang kami lalui sehingga kami temui tempatnya sendiri selepas hampir setengah jam mencari.

Mengikut perancangan, kami sepatutnya mengambil kereta api ke Xian keesokan hari pada waktu malam. Berdasarkan kajian yang dibuat sebelum ini, perjalanan dari Beijing ke Xian akan mengambil masa kira-kira 11 jam. Ini bermakna kami akan bermalam di dalam kereta api dan menjelang pagi, kami akan tiba di Xian.

Tip untuk membeli tiket, anda tulis sahaja kod tren (boleh rujuk dahulu di laman web) di atas kertas dan tunjukkan kepada penjaga kaunter. Untuk ke Xian, kodnya adalah Z19. Tuliskan juga jenis tempat duduk yang anda kehendaki seperti `Seat', `Hard Sleeper' dan `Soft Sleeper'. Memandangkan kami memang berniat untuk bermalam di dalam kereta api, maka kami ambil Hard Sleeper.

Bersambung...

Thursday, 6 December 2012

Berehat seketika...

Memandangkan keluarga kami baru sahaja bertambah seorang lagi dan ditambah pula dengan jadual kerja yang semakin padat, kami akan bercuti sementara waktu dari dunia traveling dan berblogging. Bila tiba waktunya, kami akan kembali mengemaskini blog ini dengan log-log terbaru perjalanan kami serta artikel-artikel lain mengenai pengembaraan.

Sampai berjumpa lagi...

Saturday, 27 October 2012

Putera kami

Hari ini, 27 Oktober 2012 bersamaan 11 Zulhijjah 1433 Hijrah, lahirlah putera sulung kami ke muka dunia ini. Alhamdulillah, kedua-duanya selamat walaupun Sha terpaksa melahirkan bayi kami secara pembedahan. Hasil perbincangan dan pencarian beberapa bulan dulu, kami akhirnya memilih untuk menamakan buah hati kami ini, Ayyar Sufi. 

Ayyar Sufi bin Mohd Azraie

Kalau sebelum ini kami hanya mengembara berdua, kehadiran bayi kami ini pasti memberi lebih erti kepada pengembaraan kami selepas ini. Semoga dia dikurniakan tubuh yang sihat, akal yang cerdas, soleh serta beriman. Tak sabar nak mengembara bertiga pula selepas ini, hurm... :)

Friday, 26 October 2012

Inspirasi: Berjalan kaki dari Bosnia ke Mekah

Senad Hadzic
Kesempitan wang bukan halangan kepada seorang lelaki Bosnia untuk menunaikan ibadat haji. Demi menunaikan rukun Islam kelima tersebut, Senad Hadzic, 47, sanggup berjalan kaki sejauh 5,900 kilometer dari kampung halamannya, Banovici, sebuah kawasan di bahagian utara Bosnia Herzegovina dengan berbekalkan 200 euro ke Arab Saudi.

Perjalanannya bermula sejak Disember tahun lalu dengan merentasi enam buah negara termasuk Turki, Jordan dan Syria.

Menurut Senad, masjid, sekolah serta rumah-rumah penduduk kota yang disinggahinya menjadi tempat penginapannya di sepanjang perjalanan.

"Orang yang saya temui semuanya baik-baik belaka, mereka menawarkan tempat tinggal kepada saya.

"Ada yang bertanya, adakah kamu tidak takut ketika melalui kawasan hutan? Saya memberitahu mereka, kenapa saya harus takut? Allah sentiasa bersama saya," katanya.

Al-Quran yang dibawa bersama di dalam beg galasnya, menjadi pelindung di sepanjang perjalanan. Senad turut membawa peta dan bendera enam buah negara yang dilewatinya.

Senad ketika melalui satu kota dalam perjalanannya ke Mekah
"Ada seorang tua bijaksana Turki yang apabila mengetahui saya datang dari Bosnia ke Istanbul dengan berkalan kaki, dia ingin memberikan saya wang supaya saya dapat menaiki kapal terbang ke Mekah. Namun saya menolaknya," katanya yang begitu menghargai kebaikan orang-orang asing yang ditemuinya sepanjang perjalanan.

Semasa di Serbia, ujarnya, ada seorang profesor yang mempelawa untuk menginap di rumahnya. Profesor beragama Kristian itu memberitahu bahawa Senad merupakan muslim pertama yang melangkah ke dalam rumah tersebut.

"Ia adalah satu penghormatan kepada saya," kata Senad.

Di Istanbul, dia terkandas selama 20 hari kerana Jambatan Bosphorus yang menghubungkan Turki (Eropah) ke Anatolia (Asia) yang hendak diseberanginya, hanya dibuka untuk kenderaan. Tiada pilihan lain, dia terpaksa berusaha meminta kebenaran untuk melaluinya dengan berjalan kaki.

Malah ketika melalui Syria yang sedang bergolak, dia terpaksa berdepan dengan maut apabila mengalami sendiri pengalaman peluru bersimpang-siur.

"Saya tidak takut kereta kebal atau peluru, saya hanya takut kepada Allah. Apabila saya sampai di Mekah nanti, saya akan berdoa untuk kedamaian kita semua," katanya.

Senad akhirnya sampai di Mekah pada 20 Oktober lalu selepas 314 hari meninggalkan kampung halamannya.

"Saya tidak berasa penat, ini adalah hari terbaik di sepanjang hidup saya.

"Pengalaman paling berharga yang saya dapat ialah mempelajari erti berterima kasih dan bersyukur dengan apa yang ada," katanya.

Senad menadah tangan memanjatkan kesyukuran
ketika tiba di kota Mekah
Mungkin inilah pengertian sebenar pengorbanan buat Senad. Demi menunaikan ibadat haji, dia sanggup berkorban keringat, masa, wang, malah nyawa juga. Manisnya pengorbanan itu apabila ia dibalas dengan peluang menjadi tetamu Allah di hadapan Kaabah.

Semoga kisah Senad memberi kita satu keazaman yang kuat dan memahami erti pengorbanan yang sebenar sempena musim haji dan perayaan korban ini. Selamat menyambut Aidiladha!

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...